Saturday, April 3, 2021

BAKAT YANG DISAMPAHKAN; Di Majlis Pra tonton SALINA

 



Alhamdulillah. 23 March 2021 filem aku yang keempat telah selamat dengan majlis tayangan perdana nya. Ketika sedang menulis ini Salina telah menjalani hari tayangan nya yang ke-8. Pada awal pembikinan nya aku dipanggil tatkala filem ini sudah siap arah tulisan nya. 

Aku sempat membaca naskah sebelum bertemu pihak penerbit dan memang aku maklum kan cerita nya ini agak berat dan sukar untuk dihadam oleh penonton biasa. Cerita ini ‘nitche’  content yang sememang membawa kepada banyak perosoalan tentang logik. Aku ‘take the challenge’. Aku sangat faham tentang keperluan untuk mencipta kredit seperti filem Salina ini. Apatah lagi Salina yang cuba keluar dari susur galur selesa sesebuah penceritaan.  Salina mempunyai dua kemungkinan samada berjaya atau pun gagal dalam mendapat kepercayaan di dalam tontonan. Ia bukan lah  filem seram dan tumpuan nya lebih kepada psyco triller. 

Skrip Salina pada awal nya lagi adalah sebuah skrip yang agak ‘complicated’. Menterjemahkan kan teks kepada visual adalah pengalaman yang agak sukar semasa pengambaran 22 hari. Aku terasa ini adalah pengalaman yang mengajar aku untuk lebih arif dalam ‘visual langguage’. Kali ini aku memberi kan tekanan agak lebih ke atas pengisian skrip dan cerita yang telah ditulis oleh penulis nya iaitu Ellyna Ahmad dengan idea asal oleh penerbit nya sendiri. Filem ini adalah sebuah filem berat dan persoalan nya mampu kah dengan lakon layar penceritaan sebegini aku dapat berdiri dengan memberi kepuasan kepada penonton, reviewer dan para pengkritik. Sesuatu yang subjektif dan jawapan jujur terletak bagaimana ‘taste’ atau rasa seseorang itu tidak kira penonton biasa, reviewer mahupun pengkritik. Di zaman peralihan kepada digital khalayak nya menuntut cerita serta pembikinan yang superb dan fresh. Salina tidak sangat mencuba. Aku hindar kan apa yang orang mau. Aku lebih kan apa yang aku mau. Apa yang aku mau adalah lebih penting dari apa yang penonton mau. Agak selfish but apa sahaja yang tinggal kerana aku adalah seorang ‘auteur’ pada hakikat nya. Ya Salina adalah apa yang aku mau ke atas teks yang ditulis oleh Ellina Ahmad. Skrip yang complicated atas idea asas nya dari penerbit nya iaitu BOY.

Semasa tayangan banyak review yang bercampur baur. Ada positif dan ada yang negatif. Tapi yang banyak nya negatif. Mereka tidak faham. Mereka tidak faham plot cerita. Aku setuju. Apa kan daya aku tak berkuasa untuk memberi mereka faham. Mintak maaf lah. Itu memang aku. Aku suka keadaan nya sebegitu. Filem aku mesti wajah aku samada suka atau tak itu sudah tidak menjadi soal. So tidak wajar bagi aku untuk explain and defend anything on Salina. Mereka free to review or critique. aku sangat terbuka dengan perkara tersebut. Kita boleh bersetuju untuk tidak bersetuju. 

Sinematografi dan skor muzik serta bunyi adalah antara yang menonton suka. Aku rasa ya wajar kerana lebih banyak cerita berasaskan visual dari penceritaan dengan bersandarkan dialog. Ini sebenar nya lebih sukar dalam perkembangan plot filem ini. Salina antara filem yang mencabar aku untuk membikin nya. Tapi alhamdulillah ia telah ditayang kan di sekitar 61 buah panggung termasuk Brunei dan Singapore. Untuk penonton ia mungkin sekadar hiburan cuma adakah hiburan itu berbaloi dengan ringgit yang dibayar. Jika untuk tidak mencari salah dengan satu kiblat untuk menonton mungkin ia berbaloi tapi jika datang bukan niat asas untuk tontonan dan bekerja untuk review atau kritik sudah tentu tak jalan kerana ia sangat bergantung dengan tugas tersebut iaitu review, kritik atau BASHING. 

8.37pm 3rd april 2021.



No comments: