Tuesday, July 6, 2021

LEKUK MERAH

Lock Down PKP 3.0. Ayat yang sering kali menghantui aku dengan pelbagai persepsi dan andaian menerpa masuk. Aku masih ingat didalam sebuah buku bacaan tulisan seorang wartawan Florence De Changy tentang MH370 yang hilang dari radar pada sekitar tahun 2014. Aku rasa semenjak dari tragedi itu macam-macam yang Malaysia hadapi. Ahhhh, aku punya banyak yang mahu dilakukan di dalam hidup ini. Aku mahu kerja dan buat apa yang aku suka, tapi covid19 tidak mengizinkan. Semua sedang merasakan apa yang aku rasakan. Mungkin mereka agak skeptikal jika amu kata ini adalah bala. Lantak lah memang bala pun. 

Sewaktu ura-ura tentang lock down yang akan dijalankan aku masih lagi sedang dalam pengambaran sebuah drama rantaian Keluarga Untuk Di Sewa. Sebuah komedi gelap yang idea nya sudah lebih kurang 6 tahun yang akhir nya berjaya diterima oleh stesen Tv.

Sedang dalam 48 jam sebelum keputusan dibuat oleh kerajaan otak aku laju berfikir apa yang mahu aku buat selama ia dilaksanakan. Aku faham bahawa hanya perkara atau industri yang ‘esentials’ sahaja yang alkan diberi pelepasan untuk beroperasi. Termasuk lah industri kreatif sendiri yang bukan lah satu keperluan yang akan diutamakan. Tetapi ada bahagian bahagian dalam kandungan kreatif yang akan diberi keutamaan seperti berita dan perkara yang berkaitan dengan informasi. 

Kepala aku tetap running jika aku dapat membuat sesuatu di. musim lock down tersebut. Aku terbayang kan imej imej kawat berduri. Aku terbayang kan ‘front liner’ yang terdiri dari pasukan yang beruniform seperti tentera, polis dan pegawai perubatan. Mungkin juga food rider adalah mereka yang dianggap sebagai barisan hadapan. Pada aku ya mereka adalah barisan hadapan.

Otak aku ligat berfikir pagi itu. walaupun aku sedang mengarah sisa-sisa Keluarga Untuk Di Sewa sebelum kami semua balik ke Kuala Lumpur. Sekali sekala aku selak you tube dan menonton apa apa sahaja kandungan yang berkenaan dengan pandemik covid 19. Aku membaca tentang jumlah mereka yang positif semakin lama semakin meningkat terutama nya di persekitaran Selangor, Kuala Lumpur, Sabah dan  beberapa negeri lain di persekitaran pantai timur. Pada satu ketika kita sudah mengatasi negara India. Ini membimbangkan.




Aku menyelak tekun media sosial seperti tweeter, facebook, dan block block berkaitan pandemik ini dan semakin hari semakin ramai rakyat kita yang tidak berpuas hati. Aku rasa negara ini tidak stabil. Aku rasa banyak tekanan yang datang dari seluruh pelusuk negara ini. Aku membaca tentang vaksin yang masih lagi dalam proses penyelarasan kepada seluruh rakyat Malaysia. Aku kekadang mencongak tentang perkara yang bakal terjadi dengan keadaan rakyat yang sangat tidak berpuas hati terhadap kerajaan. Lebih mengerikan ialah tentang ramai yang telah membunuh diri. Kenapa? kerana pandemik ini atau memang ia nya perkara biasa yang terjadi setiap tahun tanpa bersangkutan dengan Covid 19. Aku tak nak pukul rata tentang persepsi aku terhadap isu tersebut kerana rakyat mungkin sahaja tertekan dengan berbagai aspek khusus nya dengan kesempitan dari aspek ekonomi. Tapi benar kah disebab kan ini atau faktor lain yang menyumbang terhadap keadaan ini. Aku rindukan yang dahulu. Aku rindukan kerajaan yang stabil kerana aku masih dan tidak lari dari bersangka baik dengan apa yang ada sekarang. Tetapi media sisial jelas tidak setuju den gan apa yang aku rasa. Mungkin kah rasa aku ni salah. 








Banyak perkara yang bermain di fikiran aku. Aku nekad. Aku mesti mahu mengisi sesuatu bersempena dengan ‘Lock Down’ ini. Aku sudah terlepas 1.0, aku terlepas 2.0 tak mungkin aku mahu lepas kan peluamgh kali ke tiga pulak. Ini adalah sejarah negara, bukan itu sahaja ini adalah sejarah dunia. Kali ini dan pada ketika ini Malaysia sudah pun mengambil tempat pertama dari negara India. Ya aku harus mengambil peluang untuk merakam dan mendokumentasikan apa yang benar. Sekurang-kurang nya ada sedikit untuk aku berikan pada negara.

AKU MAHU BIKIN DOKUMENTARI. AKU MESTI BIKIN LEKUK MERAH

1.08 AM Selasa 2021






No comments: