Tuesday, July 6, 2021

LEKUK MERAH

Lock Down PKP 3.0. Ayat yang sering kali menghantui aku dengan pelbagai persepsi dan andaian menerpa masuk. Aku masih ingat didalam sebuah buku bacaan tulisan seorang wartawan Florence De Changy tentang MH370 yang hilang dari radar pada sekitar tahun 2014. Aku rasa semenjak dari tragedi itu macam-macam yang Malaysia hadapi. Ahhhh, aku punya banyak yang mahu dilakukan di dalam hidup ini. Aku mahu kerja dan buat apa yang aku suka, tapi covid19 tidak mengizinkan. Semua sedang merasakan apa yang aku rasakan. Mungkin mereka agak skeptikal jika amu kata ini adalah bala. Lantak lah memang bala pun. 

Sewaktu ura-ura tentang lock down yang akan dijalankan aku masih lagi sedang dalam pengambaran sebuah drama rantaian Keluarga Untuk Di Sewa. Sebuah komedi gelap yang idea nya sudah lebih kurang 6 tahun yang akhir nya berjaya diterima oleh stesen Tv.

Sedang dalam 48 jam sebelum keputusan dibuat oleh kerajaan otak aku laju berfikir apa yang mahu aku buat selama ia dilaksanakan. Aku faham bahawa hanya perkara atau industri yang ‘esentials’ sahaja yang alkan diberi pelepasan untuk beroperasi. Termasuk lah industri kreatif sendiri yang bukan lah satu keperluan yang akan diutamakan. Tetapi ada bahagian bahagian dalam kandungan kreatif yang akan diberi keutamaan seperti berita dan perkara yang berkaitan dengan informasi. 

Kepala aku tetap running jika aku dapat membuat sesuatu di. musim lock down tersebut. Aku terbayang kan imej imej kawat berduri. Aku terbayang kan ‘front liner’ yang terdiri dari pasukan yang beruniform seperti tentera, polis dan pegawai perubatan. Mungkin juga food rider adalah mereka yang dianggap sebagai barisan hadapan. Pada aku ya mereka adalah barisan hadapan.

Otak aku ligat berfikir pagi itu. walaupun aku sedang mengarah sisa-sisa Keluarga Untuk Di Sewa sebelum kami semua balik ke Kuala Lumpur. Sekali sekala aku selak you tube dan menonton apa apa sahaja kandungan yang berkenaan dengan pandemik covid 19. Aku membaca tentang jumlah mereka yang positif semakin lama semakin meningkat terutama nya di persekitaran Selangor, Kuala Lumpur, Sabah dan  beberapa negeri lain di persekitaran pantai timur. Pada satu ketika kita sudah mengatasi negara India. Ini membimbangkan.




Aku menyelak tekun media sosial seperti tweeter, facebook, dan block block berkaitan pandemik ini dan semakin hari semakin ramai rakyat kita yang tidak berpuas hati. Aku rasa negara ini tidak stabil. Aku rasa banyak tekanan yang datang dari seluruh pelusuk negara ini. Aku membaca tentang vaksin yang masih lagi dalam proses penyelarasan kepada seluruh rakyat Malaysia. Aku kekadang mencongak tentang perkara yang bakal terjadi dengan keadaan rakyat yang sangat tidak berpuas hati terhadap kerajaan. Lebih mengerikan ialah tentang ramai yang telah membunuh diri. Kenapa? kerana pandemik ini atau memang ia nya perkara biasa yang terjadi setiap tahun tanpa bersangkutan dengan Covid 19. Aku tak nak pukul rata tentang persepsi aku terhadap isu tersebut kerana rakyat mungkin sahaja tertekan dengan berbagai aspek khusus nya dengan kesempitan dari aspek ekonomi. Tapi benar kah disebab kan ini atau faktor lain yang menyumbang terhadap keadaan ini. Aku rindukan yang dahulu. Aku rindukan kerajaan yang stabil kerana aku masih dan tidak lari dari bersangka baik dengan apa yang ada sekarang. Tetapi media sisial jelas tidak setuju den gan apa yang aku rasa. Mungkin kah rasa aku ni salah. 








Banyak perkara yang bermain di fikiran aku. Aku nekad. Aku mesti mahu mengisi sesuatu bersempena dengan ‘Lock Down’ ini. Aku sudah terlepas 1.0, aku terlepas 2.0 tak mungkin aku mahu lepas kan peluamgh kali ke tiga pulak. Ini adalah sejarah negara, bukan itu sahaja ini adalah sejarah dunia. Kali ini dan pada ketika ini Malaysia sudah pun mengambil tempat pertama dari negara India. Ya aku harus mengambil peluang untuk merakam dan mendokumentasikan apa yang benar. Sekurang-kurang nya ada sedikit untuk aku berikan pada negara.

AKU MAHU BIKIN DOKUMENTARI. AKU MESTI BIKIN LEKUK MERAH

1.08 AM Selasa 2021






Saturday, April 3, 2021

BAKAT YANG DISAMPAHKAN; Di Majlis Pra tonton SALINA

 



Alhamdulillah. 23 March 2021 filem aku yang keempat telah selamat dengan majlis tayangan perdana nya. Ketika sedang menulis ini Salina telah menjalani hari tayangan nya yang ke-8. Pada awal pembikinan nya aku dipanggil tatkala filem ini sudah siap arah tulisan nya. 

Aku sempat membaca naskah sebelum bertemu pihak penerbit dan memang aku maklum kan cerita nya ini agak berat dan sukar untuk dihadam oleh penonton biasa. Cerita ini ‘nitche’  content yang sememang membawa kepada banyak perosoalan tentang logik. Aku ‘take the challenge’. Aku sangat faham tentang keperluan untuk mencipta kredit seperti filem Salina ini. Apatah lagi Salina yang cuba keluar dari susur galur selesa sesebuah penceritaan.  Salina mempunyai dua kemungkinan samada berjaya atau pun gagal dalam mendapat kepercayaan di dalam tontonan. Ia bukan lah  filem seram dan tumpuan nya lebih kepada psyco triller. 

Skrip Salina pada awal nya lagi adalah sebuah skrip yang agak ‘complicated’. Menterjemahkan kan teks kepada visual adalah pengalaman yang agak sukar semasa pengambaran 22 hari. Aku terasa ini adalah pengalaman yang mengajar aku untuk lebih arif dalam ‘visual langguage’. Kali ini aku memberi kan tekanan agak lebih ke atas pengisian skrip dan cerita yang telah ditulis oleh penulis nya iaitu Ellyna Ahmad dengan idea asal oleh penerbit nya sendiri. Filem ini adalah sebuah filem berat dan persoalan nya mampu kah dengan lakon layar penceritaan sebegini aku dapat berdiri dengan memberi kepuasan kepada penonton, reviewer dan para pengkritik. Sesuatu yang subjektif dan jawapan jujur terletak bagaimana ‘taste’ atau rasa seseorang itu tidak kira penonton biasa, reviewer mahupun pengkritik. Di zaman peralihan kepada digital khalayak nya menuntut cerita serta pembikinan yang superb dan fresh. Salina tidak sangat mencuba. Aku hindar kan apa yang orang mau. Aku lebih kan apa yang aku mau. Apa yang aku mau adalah lebih penting dari apa yang penonton mau. Agak selfish but apa sahaja yang tinggal kerana aku adalah seorang ‘auteur’ pada hakikat nya. Ya Salina adalah apa yang aku mau ke atas teks yang ditulis oleh Ellina Ahmad. Skrip yang complicated atas idea asas nya dari penerbit nya iaitu BOY.

Semasa tayangan banyak review yang bercampur baur. Ada positif dan ada yang negatif. Tapi yang banyak nya negatif. Mereka kata nya tidak faham. Mereka tidak faham plot cerita. Aku setuju. Apa kan daya aku tak berkuasa untuk memberi mereka faham. Mintak maaf lah. Itu memang aku. Aku suka keadaan nya sebegitu. Filem aku mesti wajah aku samada suka atau tak itu sudah tidak menjadi soal. So tidak wajar bagi aku untuk explain and defend anything on Salina. Mereka free to review or critique. aku sangat terbuka dengan perkara tersebut. Kita boleh bersetuju untuk tidak bersetuju. 

Sinematografi dan skor muzik serta bunyi adalah antara yang menonton suka. Aku rasa ya wajar kerana lebih banyak cerita berasaskan visual dari penceritaan dengan bersandarkan dialog. Ini sebenar nya lebih sukar dalam perkembangan plot filem ini. Salina antara filem yang mencabar aku untuk membikin nya. Tapi alhamdulillah ia telah ditayang kan di sekitar 61 buah panggung termasuk Brunei dan Singapore. Untuk penonton ia mungkin sekadar hiburan cuma adakah hiburan itu berbaloi dengan ringgit yang dibayar. Jika untuk tidak mencari salah dengan satu kiblat untuk menonton mungkin ia berbaloi tapi jika datang bukan niat asas untuk tontonan dan bekerja untuk review atau kritik sudah tentu tak jalan kerana ia sangat bergantung dengan tugas tersebut iaitu review, kritik atau BASHING. 

8.37pm 3rd april 2021.



Monday, December 21, 2020

BAKAT YANG DI SAMPAHKAN

 BAKAT YANG DI SAMPAHKAN ...


Alhamdulillah, sedang menulis tentang bakat. Bagaimana bakat berkembang serta bagaimana bakat bakat ini disedut kapitalis lalu setelah kusam ia ditinggalkan. Bakat juga merupakan satu amugerah tuhan yang harus punya strategi dalam perkembangan nya satu satu nya intelektual property asas yang ada pada manusia sebelum diperdagang kan.

Masih diperingkat awal penulisan semoga ia berguna kepada mereka yang sedang atau akan menamatkan pelajaran di peringkat rendah, menengah mahupun peringkat universiti. 

Tidak semua yang kita lalui akan senantiasa menjadi sesuatu yang kita harap kan namun di dalam konteks 'Bakat' ia adalah sesuatu yang kompleks yang harus dikesan dan dikembangkan dengan cara yag sebaik mungkin.


 Semoga di permudah kan. insyaallah.

PADU CITRA WAJAR DI PERHALUSI KEMBALI

 PADU CITRA WAJAR DIPERHALUSI KEMBALI

 

Padu Citra yang dilancarkan pada sekitar 1997 merupakan satu inisiatif yang pada asasnya menjurus kepada 'check and balance' di dalam industri kreatif yang melibatkan wakil agensi kerajaan  iaitu FINAS bersama industri kreatif yang pada dasarnya dalam menjaga memantau hal ehwal pembikin serta penggiat filem/ iklan/ drama/dokumentari khas nya.

            Sehingga kini padu citra di anggotai oleh beberapa persatuan terdiri daripada FDAM, PROFIMA, SENIMAN dan KARYAWAN. Antara fokus penting adalah penglibatan persatuan yang berada dalam memantau kesahihan para karyawan serta pembikin di dalam sesuatu produksi dengan garis panduan yang telah ditetapkan oleh gabungan ini. Dalam erti kata lain menjamin bahawa ahli-ahli di dalam gabungan persatuan-persatuan di atas bakal dijamin penglibatan mereka di dalam sesuatu produksi yang bakal dijalankan. Dalam konteks ini 'suatu masa dahulu' peranan padu citra sememang diharap kan bagi tujuan di atas namun keberkesanan nya sudah boleh difikirkan menjelang 2021. Apakah padu citra pada waktu dan ketika ini tidak lebih dari satu 'endorsement' halal dari pihak FINAS yang membolehkan gabungan keempat empat persatuan ini memeriksa tentang kesahihan individu-individu di dalam gabungan tersebut melalui rekod bayaran yuran atau dengan kata lain menjamin rekod pembayaran yuran tahunan dari ahli-ahli nya. Ya benar, kalau yuran di atas penama telah di bayar maka wakil persatuan akan tanda tangan di borang SPP, bermakna kesahihan mereka 'genuine'. Kalau tempoh keahlian mati maka harus di perbaharui dan jika tidak mempunyai rekod di dalam persatuan maka mereka di wajib kan menjadi ahli dengan bayaran yuran yang telah ditentukan. 

            Bagaimana pula individu-individu ini di 'akses' untuk layak dan berada di dalam persatuan tersebut? Sebagai contoh, untuk menjadi seorang pengarah, individu harus mempunyai keahlian FDAM, apakah individu yang berada di dalam gabungan ini di pilih berdasar kan merit yang kukuh atau keahlian ini boleh sahaja datang dari mereka yang tiada kena mengena atau tidak layak langsung bergelar pengarah. Sekali lagi apakah merit yang boleh mengangkat seseorang individu tersebut. Pernah teman-teman memberitahu; 

 

'Untuk pakai FDAM engkau boleh isi borang dan cari mereka yang boleh 'support' permohonan yang terdiri dari group A, minggu depan datang 'interview, settle', jarang sangat lah kena reject'. 

 

Saya juga tersentap dengan kata-kata sahabat itu kerana saya sendiri pernah di datangi oleh rakan produksi untuk memberi tandatangan bersetuju dalam 'recomendation'  walau pun saya tahu beliau bukan lah seseorang yang mungkin layak walau pun diletak pada group 'AB'. Di sini integriti mereka yang memakai FDAM pada hujung nama di sangkal kerana nilai ekslusif nya tidak mempunyai tempat yang baik di mata penggiat yang lain. Sesiapa sahaja mempunyai peluang menjadi seorang pengarah pada bila-bila masa tanpa punya ekslusiviti. Terpulang itu hak masing-masing.

 

'Bagaimana ini dapat menyelesaikan perkara-perkara seperti lambakan para karyawan berstatus pengarah yang berkualiti jika seorang bos agensi pelakon pun boleh dapat FDAM, sedangkan tawaran kerja sudah tidak seperti dahulu lagi' tambahnya lagi. 

 

Kecenderungan di dalam lahir nya pembikin dan karyawan yang berada di dalam industri hari ini adalah dari penguatkuasaan padu citra dengan niat yang sangat murni dan berpotensi untuk membaik pulih indeks kualiti karyawan yang di hasil kan seperti FDAM fokus nya menghasilkan pengarah, Profima dengan melahirkan karyawan di belakang tabir, Seniman menghasil kan para pameran/pelakon bersama persatuan Karyawan. Namun ini lah konteks yang sering dipertikai kan kembali antaranya ialah pengarah sering kali dipertikaikan kredibiliti, ahli Profima yang sering menyalahkan persatuan tentang kewujudan dalam membantu ahli-ahli dan diantara yang sering menjadi isu ialah kebajikan para Kru produksi, pengawalan ke atas sistem bekerja 12 jam dan bayaran kepada kru produksi yang mungkin sampai sekarang tidak setimpal. Jika di perhatikan, pertikaian ini datang dari ahli-ahli di dalam kelompok persatuan itu sendiri. Seterus nya mereka tidak lagi membayar yuran tahunan ahli, terjadi sering juga kelihatan nama yang diserahkan di dalam borang SPP akhirnya adalah berlainan dengan individu yang sebenar nya terlibat di dalam produksi tersebut. Mereka merasakan persatuan tidak mengambil berat tentang keperluan ahli nya. Pada asasnya mereka membayar yuran tetapi persoalan nya apa kah yang dapat diperolehi dari menyertai persatuan-persatuan ini. Apa keuntungan nya? wallahu alam, saya rasa jawapan nya mungkin tidak akan pernah sama dikalangan ahli-ahli nya.

            Adakah garis panduan di dalam Padu Citra itu sendiri di aplikasi kan di dalam akta persatuan-persatuan, atau adakah para ahli persatuan tersebut tidak faham dengan akta yang telah ada di dalam sesuatu persatuan lalu sengaja mencari salah persatuan. Ini harus mendapat 'respon' yang serius. Ada sahabat dari produksi berkata; 

 

'memang senang lah persatuan persatuan ni, menunggang kuasa bila FINAS mewajibkan produksi serta mereka yang berada di dalam sesuatu penerbitan bernaung di bawah persatuan, yang penting yuran kena bayar kalau tak bayar nanti tak boleh lepas SPP, apa yang kami dapat sebenar nya?'. 

Saya sendiri berada di dalam Profima sebelum berpindah ke MySC dan sekarang menyandang jawatan sebagai Naib Presiden di MySC. Sewaktu menjadi ahli di Profima saya tidak pernah lah berfikir nak dapat apa apa dari persatuan kerana pada pendapat saya yuran yang saya beri adalah bersifat menolong bagi membangunkan prasarana persatuan. Jika saya ada kecederaan alhamdulillah saya sudah punya 'insurance' saya sendiri. Saya juga punya KWSP dan mencarum untuk masa hadapan. Jadi bersama persatuan saya hanya meraikan dan tidak memerlukan apa-apa, tapi ini mungkin tidak bagi ahli-ahli yang lain. Ada yang mengharap kan persatuan dengan berbagai harapan atau melindungi mereka dengan lebih serius. 

Begitu juga dengan FDAM, pengarah-pengarah muda kini yang agak 'skeptikal' dengan persatuan tersebut namun bagi mereka ianya hanya sebagai syarat wajib agar mereka dapat terus berkarya namun peranan mereka di dalam persatuan tersebut hampir tiada bukan lah kerana salah persatuan tetapi mungkin mereka tidak merasakan persatuan dapat memberi sesuatu yang positif kepada mereka dalam erti kata yang lain 'self of belonging'. 

            

            Sekali lagi persoalan nya jika ini yang terjadi kenapa Padu Citra tidak ditambah baik oleh FINAS atau 'revoke' sahaja dan kaji dalam mewujudkan satu komuniti yang lebih besar dan serius secara lebih inklusif iaitu pembentukan 'UNION' agar segala dasar dan polisi menjadi usaha sama antara industri dan agensi seperti FINAS berjalan dengan lancar. Perlukah lagi padu citra jika sistem akreditasi sudah dapat memantau secara total jika ia benar terlaksana dengan kerjasama melalui TVET dan MQA? Perlukah lagi persatuan jika kebajikan juga telah di ambil alih oleh pihak FINAS? Perlukah lagi persatuan jika data pekerja sudah mula di 'restore' oleh pihak FINAS. Apa yang FINAS perlukan ialah jentera yang boleh bekerjasama dengan nya bagi memudah kan execution dan bukan gabungan yang akan memberi tamparan balik kepada nya. UNION is the answer.

 

P/s; Tulisan bersifat ilmiah dan hanya untuk rekod blog ini.